Piutang Wesel

| Selasa, 06 November 2012
·        Piutang wesel : piutang yang timbul dari penjualan barang secara kredit yang disertai surat kesanggupan membayar sejumlah uang pada saat tertentu (promes) 
·         Dalam surat wesel biasanya dicantumkan informasi tentang :
.         Pihak yang menerima pembayaran wesel (payee)
.         Pihak yang membuat surat wesel (makes)
.        Tanggal dan jangka waktu wesel
.       Jumlah nilai wesel dan tingkat bunga wesel
.       Tempat atau lokasi pembayar wesel
piutang  wesel dibagi menjadi 2: 
                           Wesel berbunga
                           Wesel tdk berbunga
Beserta wesel dapat dihitung dengan formula sebagai berikut:
B = P x T x W
B = Bunga
T = Tingkat bunga
P = Pokok
W = Waktu
·         Tanggal jatuh tempo dapat ditentukan dengan cara sebagai berikut:
1.                    Kurangi jumlah hari dalam bulan wesel dengan tanggal wesel
2.                Tambahkan jumlah seluruh hari dalam bulan-bulan berikutnya selama hasil penjumlahannya tidak melebihi  jangka waktu wesel.
3.                   Kurangkan jangka waktu wesel dengan hasil pada langkah point 2
Contoh:
Diketahui tanggal wesel 29 September 2011, jangka waktu wesel 60 hari.
Tentukan tanggal jatuh tempo wesel ( 1 tahun = 360 hari )
Jawaban :
September   2011 = 30 - 29   =   1 hari
Oktober       2011                  =  30 hari
November   2011                  =   29 hari
Jumlah hari          =    60 hari
Jadi tanggal jatuh tempo adalah tanggal 29 November 2011
Mendiskontokan Piutang Wesel
-          Piutang wesel dapat didiskontokan kepada lembaga  keuangan bank atau non bank untuk mendapatkan sejumlah uang. Dalam hal ini pihak yang mendiskontokan piutang wesel akan menerima uang sebesar selisih antara nilai pada saat jatuh tempo dengan diskontonya.
Contoh:
Diketahui wesel tanpa bunga dengan nilai nominal Rp. 1.750.000 tanggal wesel ditulis 12 Mei 2010, Jangka waktu wesel 90 hari. Tanggal 21 Juni 2010 wesel tersebut didiskontokan ke bank dengan tingkat diskonto 18%
Tentukan:
a.       Berapa uang yang diterima oleh pihak yang mendiskontokan wesel dan buat juga jurnalnya.
b.      Dari kasus I di atas apabila tingkat bunga wesel ditentukan 24%. Hitung uang yang diterima pihak yang mendiskontokan wesel dan buat juga jurnalnya.
Jawaban:
a.       Nilai nominal wesel =
Nilai wesel saat jatuh tempo                             1.750.000
Periode diskonto 21 Juni s/d 10 = 50 hari                      
Diskonto : Rp. 1.750.000 x 18% x 50/ 360 =        43.750
Diterima bersih                                                 1.706.250

Jurnal :                                                              1.706.250
21 Juni 2010    Kas berbunga                                 43.750
                        Piutang wesel                             1.750.000
b.      Nilai nominal wesel tanggal 12 Mei 2010        1.750.000
Bunga wesel = 1.750.000 x 24% x 90/360          105.000
Nilai wesel saat jatuh tempo
10 Agustus 2010                                              1.855.000
Periode diskonto:
21 Juni s/d 10 Agustus 2010 = 50 hari
Diskonto = 1.855.000 x 18% x 50/360 =            (46.375)
Diterima bersih                                                 1.808.625
Jurnal:
21 Juni 2010     Kas                                         1.808.625
 Piutang wesel                          1.750.000
 Pendapatan bunga                         58.625

·    Hak Regress = adalah hak apabila piutang wesel yang telah didiskontokan dilunasi oleh pihak menerbitkan wesel, maka bank mempunyai hak balik untuk menagihnya kepada pihak yang mendiskontokan wesel.
·         Piutang Usaha
Timbul dari penjualan barang/ jasa secara kredit
·         Piutang yang tidak tertagih digolongkan menjadi biaya yang disebut dengan biaya kerugian piutang
·         Piutang usaha dikatakan tidak dapat ditagih apabila:
1.      Debitur dinyatakan pailit (bangkrut)
2.      Jumlah piutangnya tanpa pemberitahuan alamat baru
3.      Jumlah piutangnya sangat kecil sekali (tidak berarti)
4.      Debitur nakal tidak mau melunasinya
·         Penyajian saldo piutang dalam neraca harus menyajikan jumlah yang dapat direalisasi (ditagih/ nilai bersih), oleh karena itu, pada akhir periode perlu disesuaikan berapa taksiran piutang tak tertagih dengan jurnal piutang dan kredit rekening cadangan kerugian piutang.
Piutang dibagi menjadi dua:
1.      Piutang usaha
-          Piutang yang timbul dari kegiatan pokok perusahaan ( Penjualan barang atau jasa secara kredit )
2.      Piutang Non Usaha
-          Piutang yang timbul diluar kegiatan pokok perusahaan ( di luar piutang usaha)
Contoh piutang non usaha: 
a.       Kas bon pegawai
b.      Uang muka kontrak pembelian atau kelebihan pembayaran kepada kreditur
c.       Pendapatan bunga / deviden
d.      Uang muka untuk dipertanggung jawabkan
e.       Penjualan aktiva tetap bukan secara tunai dll.

·         Piutang yang penagihannya satu tahun /kurang dikelompokkan sebagai piutang tidak lancar (aktiva lain-lain).
·         Piutang usaha dinilai sebesar nilai bersih yaitu piutang usaha kotor dikurangi dengan taksiran piutang tidak tertagih.
·         Metode penaksiran kerugian piutang:
1.      Metode cadangan
( allowance S write off method )
Menaksir piutang yang tidak tertagih pada akhir periode, sehingga pada akhir periode perlu dibuat jurnal penyesuaian dengan mendebit rekening biaya kerugian piutang
Tujuan jurnal penyesuaian ini adalah:
1.      Menentukan nilai piutang bersih (yang dapat direalisasi)
2.      Melakukan alokasi biaya kerugian piutang.
2.      Metode langsung (direct write off method) :
Mengenai kerugian piutang pada saat piutang ditetapkan / dinyatakan tidak dapat ditagih

·         Menaksir jumlah cadangan kerugian piutang
Untuk menaksir jumlah cadangan kerugian piutang ada beberapa pendekatan yaitu:
1.  1.    Pendekatan lap rugi laba (income statement)
2.  2   Pendekatan neraca (balance sheet)
3.  3  Analisa umur piutang 
 Metode Cadangan   Metode Penghapusan Langsung
Pencatatan  Taksiran  Kerugian Piutang
Des 31                     Kerugian piutang   xxx
                                CKP                     xxx
Dalam  metode  ini  tidak dilakukan    taksiran  atas kerugian piutang. 
Pencatatan  Penghapusan Langsung
          CKP                      xxx
          Piutang dagang        xxx
Pencatatan  Penghapusan Langsung
         Kerugian piutang    xxx
         Piutang dagang       xxx
Penerimaan  Kembali  piutang  yang sudah dihapus
            Piutang dagang        xxx
            CKP                       xxx
(Untuk  mencatat  kembali  piutang yang sudah dihapus)
            Kas                               xxx
            Piutang dagang              xxx
(Untuk mencatat penerimaan kas)
Penerimaan  Kembali  piutang yang sudah dihapus
         Piutang Dagang        xxx
         Kerugian piutang      xxx
(Mencatat kembali piutang yang sudah dihapus)
         Kas                              xxx
         Piutang dagang              xxx



0 komentar:

Poskan Komentar

Next Prev
▲Top▲